SEJERNIH-JERNIH MAKRIFAT TOK KENALI : BAGAIMANA UNTUK INGAT KEPADA ALLAH



NUKILAN HJ SAARI MOHD YUSOF (PEWARIS KETIGA ILMU MAKRIFAT TOK KENALI KELANTAN) 

Firman Surah, Ar-Rad;28


“Orang-orang beriman itu Jadi tenteram hatinya dengan ingat (zikir) kepada Allah. Ketahuilah bahawa hanya dengan mengingati Allah, hati boleh Jadi tenteram”.

Allah memberi Agunan kepada sesiapa yang ingat kepada Allah, hati kita akan Jadi tenteram. Tenteram itu, Yaitu merujuk kepada tak takut kepada miskin, tak ragu-ragu dengan ketetapan Allah, tak berduka cita dengan apa yang terlepas dan tak merasa bangga dengan apa yang ada.

Hayati orang yang ingat kepada Allah itu, Yaitu Hayati yang sederhana. tak banyak keperluan dan tak belanja dengan cara berlebih-lebih. Mereka Hayati di keadaan selalu bersyukur, suka, tenang, aman dan damai hatinya bilamana Bisa ingat kepada Allah. Orang yang ingat kepada Allah itu, hatinya ada menaruh atau tersimpan perasaan sabar dan selalu berserah kepada Allah Taala.

Ingat kepada Allah itu, Yaitu Jadi sendi dan nadi orang makrifat. Ingat kepada Allah itu, menjadikan pengerak atau pendorong untuk kita terus bekerja dan terus berusaha dengan lebih gigih. Ingat kepada Allah itu, Jadi satu wadah kekuatan Heroisme, ketahanan mental dan ketahan fizikal tubuh badan.

Ingat kepada Allah itu, boleh membawa kita kepada suatu tahap keyakinan di Hayati, walaupun tanpa sokongan dari orang lain.

Jam dinding menunjukkan pukul 4:33 pagi tanggal 25hb Oktober bersamaan hari khamis. Terlintas untuk mengarang bab ingat kepada Allah. Sebelumnya rasa lebih bagus saya panaskan badan Dulu dengan secawan milo yang dibeli dua hari lepas. Selepas meneguk milo yang baru dibuat, entah mengapa pagi ini hati saya tiba-tiba tersangat ingat kepada arwah kedua ibu bapa. Tanpa Bisa dibendung, kelopak mata bergenang dengan air mata. Saya gagahkan juga jejari ini untuk terus mengarang rencana yang tak seberapa ini. Mudah-mudahan roh kedua ibu bapa saya bangga dengan apa yang saya perjuangkan selama ini. Duhai ayahanda ku yang tercinta, di ini anakanda mu akan terus meyambung hajat mu yang tak kesampaian.

Inilah tajuk yang teramat besar untuk dimengerti oleh sekalian yang bergelar insan. Iaitu bagaimana caranya untuk ingat kepada Allah swt. Marilah di pagi yang mulia ini, saya ingin mengajak tuan-tuan dan puan supaya Serupa-Serupa kita menyeberang lautan ilmu yang tak bertepi, supaya suatu hari nanti, kita beroleh hingga kepersisiran pantai “ingat kepada Allah swt“.



INGAT ALLAH BUKAN di NAMANYA

Ingat kepada Allah itu, bukan dengan tutorial Menyebut-yebut nama. Ingat kepada Allah itu, bukan dengan tutorial membilang-bilang kebesaranNya. Juga ingat kepada Allah itu, bukan dengan tutorial mengira-gira puji-pujian kesucian. Allah tak makan dipuji. Allah tak terpengaruh dengan puji-pujian, sogokan atau ampu dari makhluk. Allah itu bersifat Maha Terpuji dan Maha Suci. Yang tak wajib kepada usaha makhluk untuk mensuci akan Dia. Allah tak wajib dibersih atau dicuci, kerana Allah itu sudah sedia suci dan sudah sedia Higienis. Allah itu, tak sedikitpun termakan pujukan serta rayuan makhluk. Allah tak terpengaruh dengan memek muka sedih, tak terpengaruh dengan linangan air mata makhluk. Allah itu sifatnya berdiri dengan sendiri (Kiamuhu Binafsih), tanpa terpengaruh dengan pujuk rayu makhluk. Sekalipun nama Allah itu, dipuja atau dipuji, tak sekali-kali bertambah kerajaan Allah dan sekiranya nama Allah itu tak sekali-kali disebut-sebut oleh bibir mulut makhluk, sedikitpun tak berkurangan kerajaan Allah.

Ingat Allah itu, bukan dengan tutorial Menyebut-yebut namaNya. di asalnya Allah itu, tak bernama dan tak bergelaran apa-apa panggilan. Panggilan nama Allah itu, tercipta dan terpanggil sesudah keberadaan Nur Muhamad. Sebelum kejadian Nur Muhamad, Allah tak bernama. Seusai terciptanya Nur Muhamad, barulah nama Allah itu terpanggil dan Itu. akan tetapi wajib diingat bahawa Allah itu, bukan nama panggil-panggilan. Semasa Allah bersendirian, semasa sebelum kejadian Nur Muhamad, siapa hendak memanggil namanya Bagaikan Allah? Seumpama seorang Raja yang ketiadaan rakyat, siapa yang hendak memanggilnya Bagaikan Raja? Begitu juga Allah. di mulanya Allah itu, tak bernama, Seusai adanya Nur Muhamad (atau adanya rakyat), barulah atau Allah itu bernama. Ini menunjukkan kepada kita bahawa Allah itu, bukan nama.

Allah itu bernama Yaitu di bibir Nur Muhamad dan di bibir-bibir makhluk. Oleh itu, sedarlah wahai sekalian mana yang ada membaca karangan ini, bahawa marilah bermula dari hari ini, jam ini dan di ini, Serupa-Serupa kita “Menelusuri ingat” kepada yang sebenar-benar Allah. Allah yang tak berhuruf dan Allah yang tak bersuara. Tulisan atau Ungkap Allah yang berupa huruf, yang tersangkut di dinding-dinding rumah atau yang di sangkut dicermin-cermin kereta, itu bukan Allah. Itu Yaitu tulisan, tulisan yang berupa lakaran huruf dari tangan makhluk. Allah itu, bukan berupa tulisan, lakaran, ukiran atau berupa huruf. Apa yang kita tulis itu, Yaitu berupa dakwat beserta kertas. Sifat yang bilamana dibakar ia hangus dan bilamana direndam dia basah, itu Yaitu sifat makhluk, bukannya sifat Allah. Allah itu, bilamana terbakar tak hangus, bilamana direndam tak basah. Selagi terbakar dan selagi basah, itu bukan Allah. Jangan sekali-kali beriktikad bahawa suara halkum yang terzahir di bibir mulut kita itu, Yaitu Allah.

Allah bukan sesuatu akan tetapi nyata di sesuatu. Ingat, ingat dan ingat Perkataan-Perkataan saya yang sedikit itu. Allah bukannya sesuatu akan tetapi nyata dan terzahir di sesuatu. Suara bibir yang Menyebut Ungkap Allah itu, Yaitu merupakan sesuatu. Padahal Allah bukan sesuatu. Mana Allah dan bagaimana untuk ingat kepada Allah?

Saya tinggalkan persoalan ini untuk tuan-tuan fikir sendiri. bila saya terus-terus memperkhabarkan dengan cara suka, tak akan ada orang yang akan menghargai ilmu ini. Ilmu ini akan dihargai orang bilamana ianya mahal. Mahalnya ilmu ini bilamana saya sorok atau saya sembunyikan puncanya supaya tuan-tuan meraba-raba sendiri. Seusai puas dan letih meraba di di gelap, barulah tuan-tuan tahu menilai yang ianya amat beharga. Cuba cari dan cuba jawab, bagaimana nak ingat kepada Allah dengan sebenar-benar ingat?

untuk sesiapa yang berhajat kepada jawapannya, sila miliki kitab “Mengenal diri dan Mengenal Allah, Makrifat Tok Kenali Kelantan” atau hubungi terus kepada saya Hj. Shaari Hj. Mohd Yusof di talian 019 4444 713 catau 019 3010 117. Nampak seolah-olah saya nak memperomosi kitab, sebenarnya bukan berniat atau bukan tujuan saya untuk berperomosi kitab. akan tetapi sekadar untuk menyatakankan yang benar. Itupun sekiranya dikehendaki Allah. Sekiranya tak dikehendaki Allah, bacalah seribu kitab dan sekalipun turun guru dari langit, kiranya tak berkehendak Allah untuk membari faham, tuan-tuan tak akan beroleh faham. Kitab atau pun guru, hanyalah sekadar alat untuk meyampaikan, sesungguhnya yang memberi faham itu, Yaitu Allah swt.



INGAT KEPADA ALLAH ITU, BUKAN di SIFAT ATAU NAMANYA (ALLAH tak BERSIFAT)

Allah itu, tak bersifat, Allah itu tak berjirim dan Allah itu tak berjisim. Barang atau perkara yang tak berjirim atau berjisim, mana mungkin ada nama. Setiap yang bernama itu, pasti ada sifat dan setiap yang bersifat itu, pasti nama. Padahal Allah itu tak bersifat, mana mungkin Allah itu ada nama. (Barang yang tak bersifat, pastinya tak bernama. Barang yang tak bernama, pasti tak bersifat). Padahal Allah Taala itu, tak bersifat sebagaimana sifatnya makhluk, mana mungkin ada nama. Oleh itu, barang siapa yang masih Menyebut nama Allah, sesungguhnya mereka itu, belum lagi dikatakan ingat kepada Allah. Ingat kepada Allah itu, bukan di namaNya. Ingat kepada Allah itu, Seusai kenal tuan yang empunya nama. Kenal tuan yang empunya nama, barulah dikatakan ingat. Ingat kepada Allah itu, Seusai hingga kepada tahap mengenal tuan yang empunya nama. Mengenal tuan yang empunya nama itu pula, hendaklah hingga kepada tahap tak lagi berhuruf dan biarlah hingga kepada tahap tak lagi bersuara. Yang tak berjirim, yang tak berjisim, yang tak berhuruf dan yang tak bersuara itu, itulah baru dikatakan sebenar-benar Allah…

Allah itu bersifat dengan sifat yang bersalahan sebagaimana sifat makhluk. Sekiranya makhluk ada bentuk (ada sifat), pastinya Allah itu tak ada bentuk dan tak ada sifat. Sekiranya makhluk ada nama, Allah pasti tak ada nama. bila sekiranya Allah itu ada bentuk dan ada nama sebagaimana makhluk. Itu bukan Allah. Sekiranya Allah ada nama dan makhluk juga ada mempunyai nama, apa bezanya dengan makhluk? Sekiranya Allah ada sifat dan makhluk juga mempunyai sifat, apa bezanya antara Allah dengan makhluk. Menandakan Allah itu Yaitu Allah, yang sifatnya bersalahan dengan yang baharu, pastinya berbeza dengan sifat makhluk. untuk menentukan Allah itu tak Serupa dengan sifat makhluk, hendaklah kedua-duanya mempunyai sifat yang berlawan atau sifat yang berbeza antara satu Serupa lain.



ALLAH ITU SEKADAR PENYATA untuk NAMA.

Bilamana Allah ada, makhluk bersifat tak ada, bilamana Allah melihat, makhluk bersifat tak melihat dan bilamana sifat makhluk bernama, sudah barang tentu Allah bersifat dengan sifat yang tak bernama. Panggilan Allah itu, Yaitu sekadar penyata untuk nama, bukan penyata untuk tuan. Penyata untuk tuan yang empunya nama itu, Yaitu “rasa”.



ALLAH ITU, Antagonis SIFATNYA DENGAN MAKHLUK!

Bilamana makhluk bersifat, Allah tak bersifat. bilamana makhluk berbentuk, Allah tak berbentuk. Bilamana makhluk bernama, Allah tak bernama. dengan sifat ada bentuk, manakala Allah pula pasti tak bersifat dan tak berbentuk. Sekiranya makhluk ada sifat dan Allah juga ada nama, sekiranya makhluk ada nama dan Allah juga ada nama, apa bezanya Allah dengan makhluk? Sekiranya makhluk ada nama, Allah pasti tak ada nama, sekiranya makhluk ada sifat, Allah pasti tak ada sifat. Kerana Allah itu sifatNya bersalahan dengan yang baharu dan bersalahan dari sifat makhluk.



ALLAH BUKAN SUARA DARI HALKUM!

Sekiranya tuan-tuan dan puan-puan masih lagi Menyebut nama, bererti tuan-tuan belum sepenuh ingat kepada Allah. Ingat kepada Allah itu, bukan dengan Menyebut namanya, ingat kepada Allah itu, Yaitu dengan tutorial “ ingat kepada tuan yang empunya nama!”. Tuan yang empunya nama itu pula, tak berhuruf dan tak bersuara, tak berjirim dan tak berjisim. Suara yang terkeluar dari kedua bibir mulut itu, Yaitu perkara yang masih bersifat suara dan masih bersifat jirim (huruf). Padahal Allah itu, sifatNya tak berjirim atau berjisim. Allah itu bukan huruf atau tulisan dan Allah itu, bukan suara sebagaimana suara yang terkeluar dari halkum.



ALLAH BUKAN SUARA BIBIR MULUT.

Allah tak sebagaimana suara yang terkeluar dari bibir. Suara yang terkeluar dari bibir mulut itu, berupa angin yang dihembus dari halkum. Hembusan angin yang terkeluar dari Bandela halkum di bentuk suara yang berbunyi nama atau di bentuk pangil-panggilan dengan sebutan nama Allah, itu bukan Allah. Yang berbunyi itu suara, manakala suara itu bukan Allah. Suara bibir mulut makhluk itu, bukan Allah. Allah tak berada di Bandela suara (halkum) dan Allah tak berada di sebutan nama, Mana Allah dan bagaimana tutorial untuk ingat kepada Allah? Cuba tuan-tuan jawab? Sebelum saya meneruskan ungkapan yang tak seperti ini, saya mahu tuan-tuan jawab. bila tak boleh jawab, bagaimana selama ini tuan-tuan ingat kepada Allah?

Jam dinding sudah menunjukkan pukul 5:46 pagi. Saya berhenti di sini Dulu buat seketika, kerana saya nak bersiap untuk berjogging selepas subuh. Saya hanya berjogging, berlari dan berjalan lebih Anemia tiga kilometer sahaja. Selepas berjogging lebih Anemia satu jam dan selepas mandi, badan serasa segar. Untuk itu apakata saya sambung sedikit lagi coretan ilmu ini buat tatapan para pembaca yang budiman sekalian.

Tuan-tuan dan puan-puan yang dirahmati Allah sekalian.



INGAT ITU Yaitu tak INGAT DAN tak INGAT ITULAH YANG DIKATAKAN SEBENAR-BENAR INGAT.

Untuk ingat kepada Allah itu, kita tak lagi wajib kepada dalil. untuk sesiapa yang masih lagi meraba-raba Menelusuri dalil untuk ingat kepada Allah, sesungguhnya mereka itu Yaitu golongan mereka-mereka yang belum ingat kepada Allah. untuk sesiapa yang masih Menelusuri-cari dalil untuk ingat kepada Allah, itu tandanya mereka belum ingat kepada Allah, mereka-mereka itu masih berada di tahap mengingati dalil, bukannya ingat kepada Allah akan tetapi mereka hanya ingat kepada dalil. Padahal Allah itu, bukan dalil. Allah itu Yaitu Allah. Untuk ingat kepada Allah itu, kita sepatutnya tak lagi wajib kepada dalil. Allah itu, bukan sesuatu, Padahal dalil itu, Yaitu merupakan sesuatu. Yang berupa sesuatu itu, bukan Allah kerana Allah itu bukan sesuatu. Untuk ingat kepada Allah itu, tak lagi wajib kepada dalil.

bila sekiranya masih berdalil-dalil untuk ingat kepada Allah, tandanya tuan-tuan teramat jauh dari Allah. Bilamana teramat jauh dari Allah, bererti tuan-tuan di keadaan teramat hampir kepada lupa kepada Allah. bila tak keterlaluan, izinkan kepada saya untuk menuduh dan untuk Menyebut yang bahawasanya tuan-tuan belum lagi hingga kepada tahap ingat kepada Allah. Apakah Allah itu tak cukup terang dan apakah Allah itu, tak cukup jelas hingga kepada Menelusuri dalil untuk ingat kepada Allah? Allah bukan sesuatu, kenapa masih Menelusuri sesuatu untuk ingat kepada Allah. Allah bukan sesuatu akan tetapi nyata di sesuatu. Kenapa wajib cari lagi?

Selagi masih berdalil untuk ingat kepada Allah, sesungguhnya tuan-tuan dan puan-puan bukan dari golongan orang-orang yang ingat kepada Allah. Menelusuri dalil Allah, dengan sebutan, Menelusuri dalil Allah, dengan berzikir, Menelusuri dalil Allah dengan perbuatan, Menelusuri dalil Allah dengan suara, Menelusuri dalil Allah dengan sembahyang dan Menelusuri dalil Allah dengan puasa. Kenapa wajib lagi kepada dalil?Tidakkah Allah itu, teramat nyata dan teramat terang? tak cukupkah Allah itu Allah. Sesungguhnya Allah itulah Allah. Allah itu nyata, lebih nyata dari diri kita sendiri, kenapa wajib dalil? Cuba jawab pertanyaan saya…
Allah itu terang, lebih terang dari cahaya matahari, kenapa perlui dalil? Cuba jawab pertanyaan saya…

Saya bermohon dan berseru kepada semua pembaca kitab Tok Kenali atau yang mengikuti laman web ini diseluruh Semenanjung Malaysia, Sabah & Sarawak, Singapura, Brunai dan Indonesia (terutama saudara dari Aceh dan Sulawesi) supaya memberi jawapan dan memberi komen mengenai persoalan saya diatas. Mari kita Serupa-Serupa menilai dan menghayati bersama. Ayuh bukakan laman web masing-masing, mari kita berdiskusi…

Memandangkan esok hari raya korban, tidakkah ada orang yang ingin bertanya mengenai maksud sebenar korban?.

SEJERNIH-JERNIH MAKRIFAT TOK KENALI : BAGAIMANA UNTUK INGAT KEPADA ALLAH

Facebook Comments

Leave a Reply