Kisah Mimpi Imam Syafi`i & Syair-Syair


“Kucintakan para salihin tapi bukanlah aku kalangan mereka
Moga dengan mereka kudapatkan syafaatnya
Kubencikan para pelaku maksiat durhaka
Walaupun perlakuanku Serupa seperti mereka


Syaikh Abdul Hamid Kishk, ulama buta lulusan usuluddin dari al-Azhar asy-Syarif. Beliau telah hafal kitab suci al-Quran di usia 8 tahun. Terkenal Bagaikan seorang da`i dan khatib yang berani dan lantang menyeru kepada kebenaran. Kelantangannya mengkritik pemerintah menyebabkan beliau Sempat beberapa kali dimasukkan ke penjara. Beliau dilahirkan di suatu kampung kecil yang terletak berhampiran dengan Iskandariah bernama Shibrakheet di tahun 1933. di hari Jumaat, 26 Rajab 1417 (6 Disember 1996) sewaktu memperingati peristiwa Isra` & Mi’raj, di sholat saat bersujud pahlawan mimbar ini diambil kembali ke rahmatUllah. …. Allahu … Allah. 

Beliau meninggalkan ribuan rakaman ceramah dan khutbah yang mampu menggegarkan Heroisme pendengarnya serta karangan kecil dan besar kira-kira 115 buah. Moga rahmat Allah sentiasa mencucuri ke atasnya … al-Fatihah.

Di sini aku hendak menukilkan satu kisah yang disampaikan di Disorientasi satu khutbahnya berhubung Imam kita asy-Syafi`i r.a. di himpunan khutbahnya yang diberi judul “Huna Madrasatu Muhammad s.a.w.“, halaman 48 beliau menulis:

“Imam asy-Syafi`i r.a. berkata: “Aku telah bermimpi melihat Junjungan Nabi s.a.w. tatkala aku berusia 7 tahun. Junjungan Nabi s.a.w. bersabda kepadaku: “Wahai Syafi`i, adakah engkau tahu siapa aku?” Lalu jawabku: “Aku daripadamu dan engkau daripadaku, Ya RasulAllah.” Maka Junjungan Rasulullah s.a.w. pun meletakkan mulut baginda ke mulutku sehingga bercampur air ludahku dengan air ludah baginda, lalu aku mengetahui ilmu-ilmu yang ada di antara langit dan bumi (yakni ibarat untuk terbukanya pintu keilmuan yang luas). saat gementar aku, baginda meletakkan tangannya ke dadaku lalu tenanglah zahirku dan terpancarlah ilmu dari batinku.”

Ya, Imam asy-Syafi`i menyatakan bahawa dirinya Yaitu daripada Junjungan Nabi s.a.w. Yaitu kerana beliau mempunyai nasab kepada Hasyim bin ‘Abdu Manaf, nenda Junjungan Nabi s.a.w. Ibunya pula bernasab kepada Sayyidah Fathimah az-Zahra` r.’anha, manakala isterinya, Sayyidah Hamiidah, Yaitu dari nasab Sayyidina ‘Utsman bin ‘Affan r.a.

Sungguh pun demikian kemuliaan yang dimilikinya, namun Sempat satu saat tatkala bersama muridnya Imam Ahmad bin Hanbal, Imam asy-Syafi’i melantunkan syair berikut :

أحب الصالحين و لست منهم * لعل أن أنال بهم شفاعة
و أكره من تجارتهم معاصى * و إن كنا سويا في البضاعة


Kucintakan para salihin tapi bukanlah aku kalangan mereka
Moga dengan mereka kudapatkan syafaatnya
Kubencikan para pelaku maksiat durhaka
Walaupun perlakuanku Serupa seperti mereka


Mendengar syair gurunya, Imam Ahmad membalas balik dengan penuh adab ketinggian dengan katanya kepada Imam asy-Syafi`i: Ya Sayyidi,

تحب الصالحين و أنت منهم * و منكم سوف يلقون الشفاعة
و تكره من تجارتهم معاصى * وقاك الله من شر البضاعة


Kau cintai para salihin dan engkau dari kalangan mereka
Akan terhasil segala syafaat dengan kalian semua
Dan kebencianmu kepada pelaku maksiat durhaka
Moga Allah memelihara dirimu dari kejahatan mereka

Allahu ..Allah, begitulah sikap tawadhu` yang ditunjukkan oleh Imam kita asy-Syafi`i. Walaupun berada di puncak keilmuan dan kesholehan, tetap tak mengaku punya apa-apa maqam di Hepotenusa Allah s.w.t. Sentiasa merasakan dirinya hina dan masih bermaksiat kepada Allah. Benarlah Ungkap sebahagian :

رأس المال العلماء التواضع


Puncak keberuntungannya para ulama Yaitu tawadhu.


Allahu …Allah, bukan aja ulama, umat semuanya disuruh bersikap tawadhu`. tak membesarkan diri, walaupun menyandang berbagai predikat. bila umat biasa dikehendaki untuk tawadhu`, maka apatah lagi para pemuka umat. Junjungan Nabi s.a.w. bersabda:-

من تواضع رفعه الله و من تكبر وضعه الله
Sesiapa yang bersikap tawadhu, Allah akan mengangkatkannya; Dan sesiapa yang Arogan membesarkan dirinya, Allah akan merendahkannya.

Maka dari itu telah berkata sebahagian hukama :

التواضع سلّم الشرف


Tawadhu` Yaitu tangga untuk mencapai kemuliaan.

Syair-Syair Imam Syafi’i

Syair Imam Syafie’ Sebelum Beliau Meninggal Global

Sewaktu Imam Muzani bertanyakan kabar mengenai kesehatan Imam Syafie, lantas Imam Syafie terus menangis dan bersyair. Syair ini begitu syahdu dan meruntun hati untuk siapa yang mendengar. Padahal Imam Syafie seorang imam besar Bisa mengeluh dan risau keadaanya di akhirat nanti, bagaimana dengan kita?

Renungankan bersama…
إلـيــك إلـــه الـخـلـق أرفــــع رغـبـتــي
Kupersembahkan (rintihan) kepadaMu Tuhan sekalian makhluk akan harapanku

وإن كـنـتُ يــا ذا الـمــن والـجــود مـجـرمـا
Sekalipun aku seorang yang berdosa wahai yang Maha Pemberi dan Maha Pemurah

ولـمــا قـســا قـلـبـي وضـاقــت مـذاهـبــي
Bilamana keras hatiku dan terasa sempit perjalananku

جـعـلـت الـرجــا مـنــي لـعـفـوك سـلـمــا
Kujadikan rayuan (rintihan) daripadaku Bagaikan jalan untuk mengharapkan keampunanMu

فـمـا زلــتَ ذا عـفـو عــن الـذنـب لــم تـزل
Bilamana Engkau yang mempunyai keampunan menghapuskan dosa yang berterusan ini

تــجــود و تـعــفــو مــنـــة وتـكــرمــا
KurniaanMu dan keampunanMu Yaitu merupakan rahmat dan kemuliaan

ألــســت الــــذي غـذيـتـنـي وهـديـتـنــي
Bukankah Engkau yang memberi aku makan serta hidayah kepadaku

ولا زلــــت مـنـانــا عــلـــيّ ومـنـعـمــا
Dan janganlah Engkau hapuskan kurniaan anugerah dan ni’mat itu kepadaku (walaupun aku seorang yang sentiasa berdosa)

عـسـى مــن لــه الإحـســان يـغـفـر زلـتــي
Semoga orang yang mempunyai ihsan mengampunkan kesalahanku

ويـسـتــر أوزاري ومــــا قــــد تـقــدمــا
Dan menutup dosa-dosaku serta setiap perkara yang telah lalu

فــإن تـعـف عـنــي تـعــف عـــن مـتـمـرد
Sekiranya Engkau ampunkan aku, ampunkan dari kederhakaan

ظــلــوم غــشــوم لا يــزايـــل مـأتــمــا
kezaliman, penganiayaan yang tak akan terhapus di hari berhimpun kesedihan

و إن تنـتـقـم مــنــي فـلـســت بــآيــس
Namun bila Engkau membalas siksa terhadapku, aku tak akan berputus asa

ولـــو أدخـلــوا نـفـسـي بـجــرم جـهـنـمـا
Sekalipun dosa-dosaku itu akan memasukkan diriku ke di neraka

فصيـحـا إذا مــا كــان فـــي ذكـــر ربـــه
Dia Yaitu seorang yang fasih saat Menyebut/mengingati Rabbnya

وفيما سواه في الورى كان أعجما
Dan bilamana dia bersama selain tuhannya di Global ini dia membisu

يـقــول: حبـيـبـي أنـــت سـؤلــي وبغـيـتـي
Dia (Rasulullah SAW) berkata: Kekasihku, Engkaulah tempatku meminta dan berharap

كـفــى بـــك للـراجـيـن ســـؤلا ومـغـنـمـا
Cukuplah Engkau untuk yang berharap Bagaikan tempat bergantung dan memohon

أصـــــون ودادي أن يـدنــســه الـــهـــوى
Ku pelihara kasihku yang dicemari nafsu

وأحــفــظ عــهــد الــحـــب أن يـتـثـلـمـا
Dan ku jaga janji Afeksi yang telah tercalar

فـفـي يقظـتـي شــوق وفــي غـفـوتـي مـنــى
Di di ku jaga, aku rindu, dan di di ku lelap aku berharap

تــلاحــق خــطــوي نــشــوة وتـرنــمــا
Mengiringi langkahku dengan penuh semangat dan berulang

فـجـرمـي عـظـيـم مـــن قـديــم وحــــادث
Sesungguhnya dosaku Yaitu besar sejak Dulu dan di ini

وعـفــوك يـأتــي الـعـبـد أعـلــى وأجـسـمـا
Namun (ku tahu) keampunanmu yang mendatangi hamba Yaitu lebih
besar (agung) dan lebih mulia….

TIPUAN PALSU
Aku melihat tipu muslihat Global,
tatkala ia bertenggerdi atas kepala-kepala manusia,
dan membincangkan manusia-manusia yang terkena
tipunya.
untuk mereka,
Orang sepertiku tampak amat tak berharga.
Aku disamakan olehnya,
dengan anak kecil yang sedang bermain di jalanan.

MENCINTAI AKHIRAT
Duhai orang yang suka memeluk Global fana,
Yang tak kenal pagi dan sore di Menelusuri Global,
Hendaklah engkau tinggalkan pelukan mesramu,
kepada duniamu itu.
di karenakan kelak engkau akan berpelukan,
Dengan bidadari di surga.
Apabila engkau harap Jadi penghuni surga abadi,
maka hindarilah jalan Futuristis api neraka.

RENDAH HATI
Bagaimana mungkin kita Bisa hingga ke Sa’ad,
Sementara di sekitarnya terdapat gunung-gunung
dan tebing-tebing.Padahal aku tak beralas kaki,
dan tak berkendaraan.
Tanganku pun kosong dan,
jalan ke sana amat mengerikan.

mengenai CINTA
Engkau durhaka kepada Allah,
dan sekaligus menaruh cinta kepada-Nya.
Ini Yaitu suatu kemustahilan.
Apabila benar engkau mencintai-Nya,
pastilah engkau taati semua perintah-Nya.
Sesungguhnya orang menaruh cinta,
Tentulah bersedia mentaati perintah orang yang dicintainya.
Dia telah kirimkan nikmat-Nya kepadamu,
setiap di dan tak ada rasa syukur,
yang engkau panjatkan kepada-Nya.

KEPUASAN (QANA’AH)
Aku melihat bahwa kepuasan itu pangkal Harta,
lalu kupegang erat-erat ujungnya.
Aku ingin Jadi orang kaya tanpa harta,
dan memerintah bak seorang raja.

ANUGRAH ALLAH
Aku melihat-Mu di di penciptaanku,
yang penuh dengan anugerah.
Engkaulah sumber satu-satunya,
di di penciptaanku.
Hidarkan aku dari anugerah yang buruk.
di karenakan sepotong kehidupan telah cukup bagiku,
hingga di Engkau mematikanku.

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Share on LinkedIn

Subscribe to receive free email updates:

Kisah Mimpi Imam Syafi`i & Syair-Syair

Facebook Comments

Incoming search terms:

Leave a Reply