Home Ceramah Islam Terbaru Kepergian Ramadhan

Kepergian Ramadhan

19
0
قال الله تعالى:     ﴿ والّذين يؤتون مآ ءاتوا وقلوبهم وجلة أنّهم إلى ربّهم رجعون (60) أولئك يسرعون في الخيرت وهم لها سبقون (61

Allah SWT berfirman : “Dan orang-orang yang menginfakan sesuatu yang telah diberikan (Allah) kepada mereka,dan hati mereka takut, sesungguhnya mereka kepada tuhanya mereka kembali. Mereka itu yang bergegas terhadap kebaikan dan mereka terhadah kebaikan berlomba-lomba”.

وعن عائشة رضى الله عنها قالت : (سألت رسول الله صلى الله عليه وسلم عن هذه الآية: ﴿ والّذين يؤتون مآ ءاتوا وقلوبهم وجلة ﴾. هم الّذين يشربون الخمر ويسرقون؟ قال : لآ، يا ابنة الصديق. ولكنهم الّذين يصومون ويصلّون ويتصدّقون وهم يخافون ألا يقبل منهم. أولئك الّذين يسارعون في الخيرات) رواهالترمذيّ وابن ماجه.

Dan dari sayyidatina Aisyah ra berkata : Aku bertanya kepada Rasulullah Shalallahu alaihi wa aalihi wa shahbihi wa salam dari itu ayat : ( Dan orang-orang yang menginfakan sesuatu yang telah diberikan (Allah) kepada mereka,dan hati mereka takut ). Apakah mereka itu Yaitu orang-orang yang minum minuman keras, Dan orang orang yang mencuri?, Rasululllah menjawab : bukan, wahai puteri abu bakar siddiq, akan akan tetapi mereka itu orang-orang yang berpuasa dan mereka orang yang menunaikan shalat, dan mereka itu Yaitu orang yang bersedekah dan mereka orang-orang yang takut kepada Allah sekiranya tak di terimanya amal perbuatan mereka. Mereka itu orang-orang yang bergegas di menunaikan kebaikan”. Diriwayatkan oleh imam Turmudzi dan Ibnu Majah.

Dulu Salafuna Shalihin mereka itu sangat meginginkan di terimanya amal kebaikan Seusai menunaikannya.

Berkata Abdul Aziz bin Abi Rowad : Aku mendapati mereka (para salafussalih) itu bersungguh-sungguh didalam mengerjakan amal soleh, saat mereka mengerjakannya setelah itu kebingungan menimpa kepada mereka, apakah diterima atau tak amal-amal mereka?

 وقد قال تعالى :  ﴿وهو الّذي يقبل التّوبة عن عباده ويعفوا عن السّيئات يعلم ما تفعلون (25) ويستجيب الّذين ءامنوا وعملوا الصلحت ويزيدهم من فضله

Dan sungguh Allah telah berfirman : “ Dan dialah Allah Dzat yang menerima taubat dari hamba-hambanya dan Dialah Allah yang mengampuni dari keburukan (dosa) dan Dialah Allah yang mengetahui apa yang mereka kerjakan,  Dan Allah SWT menerima amalan orang orang yang beriman dan orang orang yang mengerjakan amal-amal soleh, dan Dialah yang membekali dari karunianya”.

Maka dari kedermawanannya Allah sesungguhuh dzat yang menerima taubat dan yang menerima taubat dari orang yang bertaubat kepadaNya, dan Dia itu dzat yang memaafkan dari perkara dosa yang telah lalu dari seorang hambaNya, dan Dia tak  membesar-besarkan dosa seorang hambaNya sehingga Dia mengampuninya. Dan Allah mengababulkan permintaan dari orang-orang yang meminta. Dan Allah mendengar rintihan orang-orang yang berdosa. Maka sehendaknya untuk seorang hamba supaya selalu bersimpuh (merengek) hanya kepada Allah dengan doa dan istigfar. Maka sesungguhnya istighfar itu penyempurna dari semua amal, penyempurna di shalat dalm doa, di qiyamullail (shalat malam), dan dengan istighfar pula Jadi penyempurna di penghujung majalis. Dan dibulan Ramadhan itu banyak sebab Grasi dosa. Sebagian dari sebab sebabnya Grasi itu : puasa di bulan Ramadhan, menunaikan shalat di malamnya, dan mengidupkan di malam lailatulqodar. Telah berkata Ibnu Almundzir didalam menghidupkan malam lailaturqodri : sesungguhnya dia mengharapkan dengannya Grasi atas dosa-dosa besar ataupun dosa-dosa kecil. Dan jumhur ulama berpendapat bahwasanya dosa-dosa besar itu mesti dengan taubat nasuha (sebenar-benarnya taubat).

 وفي الصّحيحين عن أبي هريرة رضي الله عنه عن النبي صلى الله عليه وسلم قال : (من صام رمضان إيمانا واحتسابا غفر له ما تقدّم من ذنبه) وفي رواية النّسائيّ : (من صام رمضان إيمانا واحتسابا غفر له ما تقدّم من ذنبه وما بأخّر).

Dan di kitab sahihain imam Bukhori dan imam Muslim dari abu hurairah RA dari nabi Muhammad Shalallahu alaihi wa Aalihi wa shahbihi wa salam bersabda : “Barang siapa yang berpuasa di bulang Ramadhan di karenakan mengimankan dan mengharap ridlo Allah, maka di ampuni baginya atas apa yang telah lalu dari kesalahannya”. di riwayat imam Nasaiy : “Barang siapa yang berpuasa di bulan Ramadhan di karenakan mengimankan dan mengharap ridlo Allah, maka di ampuni baginya atas apa yang telah lalu dari kesalahannya dan yang akan datang”.

Dan dari sebagian sebab-sebabnya Grasi di bulan Ramadhan : membagikan Boga kepada orang yang berbuka puasa,dan membagikan keringanan kepada hamba sahaya, sebagaimana yang telah dikatakan Salman di hadis marfu’.

Dan dari sebagian sebab sebab pengmpunan itu Yaitu berdizir kepada Allah.

ففي حديث مرفوع : (ذاكر الله في رمضان مغفور له

Didalam hadis marfu di riwayatkan : orang yang berdzikir kepada Allah dibulan suci Ramadhan itu Grasi baginya.

Dan dari sebab sebab Grasi itu Yaitu beristighfar. Dan instighfar Yaitu meminta Grasi dari Allah SWT, dan doanya orang yang berpusa itu mustajab di puasanya , dan saat bukanya. Maka dari itu ibnu umar RA, saat berbuka beliau berdoa : ”ya Allah, wahai dzat yang luas pengmpunannya, maka ampunilah aku”.

وفي حديث أبي هريرة المرفوع، في فضل شهر رمضان: (ويغفر فيه إلاّ لمن أبى. قالوا : يا أبا هريرة ومن يأبى؟ قال : يأبى أن يستغفر الله

di hadis marfu’ abu hurairah meriwayatkan didalam keutamaan bulan Ramadhan: “Dan di ampuni di bulan Ramadhan kecuali orang yang tak mau”, dan para sahabat yang lain bertanya kepadanya : “ Wahai Abu Hurairah siapa orang yang tak mau itu?”, lalu Abu Hurairah menjawab: “dia itu Yaitu orang yang enggan beristighfar kepada Allah”.

Dan dari sebagian Grasi dosa Yaitu Yaitu istighfarnya para malaikat untuk orang-orang yang berpuasan sehingga datangnya waktu mereka berbuka. Bagaikan mana itu telah di tetapkan di hadis Abu Hurairah yang insyaAllah akan datang di lain kesempatan.

Tetkala  banyaknya sebab-sebab dari Grasi di bulan Ramadhan maka andai Perkataan ada  sesorang yang tak mendapatkan Grasi di bulan Ramadhan, maka itu halnya puncak dari pengharaman Grasi  atasnya.

وعن أبي هريرة رضي الله عنه : (انّ النبيّ صلى الله عليه وسلم صعد المنبر فقال : آمين. آمين. آمين، قيل يا رسول الله : إنّك صعدت المنبر. فقلت : آمين. آمين. آمين، فقال : إن جبريل أتاني فقال : من أدرك شهر رمضان فلم يغفر له فدخل النّار فأبعده الله. قل: آمين. فقلت : آمين. ومن أدرك أبويه أو أحدهم فلم يبرّهما فمات فدخل النّار، فأبعده الله قل : آمين. فقلت : آمين. ومن ذكرت عنده فلم يصلِّ عليك فمات فدخل النّار فأبعده الله، قل : آمين. فقلت آمين) رواه ابن حبّان.

Dan dari abu Hurairah ra : sesungguhnya An Nabi Shalallahu alaihi wa Aalihi wa shahbihi wa salam menaiki minbar setelah itu berkata : Aamin, aamin, aamin. Dikatakan, wahai Rasulullah sesungguhnya engkau itu sedang menaiki minbar lalu engkau berkata: aamin, aamin, aamin?. setelah itu Rasul menjawab : Sesungguhnya malaikat Jibril datang kepadaku seraya berkata ; barang siapa yang mendapatkan bulan suci ramadhan akan akan tetapi ia tak di ampuni dosanya maka ia masuk neraka, maka Allah jauh padanya, katakanlah aamin ya Muhammad. Maka aku menjawab; aamin. Dan malikat Jibril berkata :  Barang siapa yang mendapatikedua orang tuanya atau Disorientasi satunya akan akan tetapi dia tak berbakti kepada keduanya setelah itu dia meninggal, maka dia masuk neraka maka Allah jauh padanya. Katakanlah aamin ya Muhammad. Maka aku menjawab aamin. Dan malikat Jibril berkata : Dan barang siapa yang di sebutkan namamu disisinya setelah itu dia tak bershalawat kepadamu maka dia itu masuk neraka dan Allah paling jauh padanya.  katakanlah aamin ya Muhammad, maka aku jawab ; aamin. Ibnu hibban telah meriwayatkan ini hadits.

 وعن قتادة قال : (كان يقال : من لم يغفر له في رمضان فلن يغفر له فيما سواه

 
Dari Qotadah berkata : Dikatakan barang siapa yang belum di ampuni baginya di bulan Ramadhan, maka tidaklah diampuni baginya di selain bulan Ramadhan.

Wahai hamba Allah :  apa yang menyebabkan orang luput dari kebaikannya Ramadhan? Sesuatu apa yang menjadikan orang yang mendapatkan bulan Ramadhan lalu mendapatkan pengharaman? Berapa banyak diantara orang yang mendapatkan peneriman yang bagus (qobul) dan Grasi di bulan suci Ramadhan? Dan berapa banyak diantara orang yang mendapatkan penyesalan dan kerugian dibulan Ramadhan? Berapa banyak orang yang mendirikan shalat malam, hanya mendapat tak idur malam aja.  Dan berapa banyak orang yang berpuasa hanya aja mendapati lapar dan dahaga.

Loading...
Berkata Penyair

Ini semua Yaitu takdir, Apa yang wajib ku lakukan

aku itu yang pecah dan tambalan itu untuk selain aku

Aku ini seorang tawanan dosa yang terikat dan yang tak di anggap.

Apakah mungkin takdir itu Bisa di rubah?

Kapan lagi diampuni dosa untuk orang yang tak di ampuni dosanya di bulan Ramadhan? Terus kapan lagi di terimanya taubat, untuk orang yang di tolak taubatnya di malam lailatulqodar? Terus kapan lagi dibebaskannya dari api neraka, untuk orang yang tak mendapatkan pembebasan di akhir bulan Ramadhan? Kapan lagi orang mendapatkan keuntungan untuk orang yang mendapatkan penyesalan dan  kerugian di bulan Ramadhan?

Aduh kasihan sekali orang yang merugi, sekiranya mereka melihat orang yang bersungguh-sungguh di beramal. Sungguh mereka telah bersegera di waktu-waktu mereka, dan mereka bersungguh-sungguh di ketaatan, dan pahala di lipat gandakan kepada mereka. Padahal engkau terjerumus di kelalaian dan hancur di kesesatan. Apakah tak ada keinginan untuk bertaubat, wahai orang yang patut dikasihani? Apakah tak ada keinginan untuk meninggalkan dari kemaksiatan dan bertaubat. Dan apa engkau tak mempunyai keinginan untuk menemukan kembali apa yang telah hilang dengan memperbaiki sisa-sisa kekurangan?

Berkata Penyair :

Telah berjalan jauh segolongan kaum dan kemalangan dia membuat aku terdiam

Maka beruntunglah mereka yang mendapat kedekatan dan kebencian

menjauhkan aku darinya

Cukup! Cukup! hingga kapan mengusirku

Musuh-musuhku menyakitiku dan mereka semua Futuristis kepadaku

Wahai kita yang aku ajak bicara, gunakanlah musim-musim Grasi dan sungguh-sungguhlah di sisa-sisa hari bulan suci Ramadhan, siapa tau engkau tak menemukan waktu yang akan datang tundukanlah kepalamu dengan penuh penyesalan, dan bersimpuhlah di pintu tuhan, dan katakanlah wahai dzat yang mempunyai kebaikan, hambamu yang lemah ini tertawan di kemaksiatan,  dan bertempat di kepenatan dan kesedihan, dan patuh dan bersimpuh di kekuasaan engkau, dan meminta Grasi kepada engkau dari dosa dan kemaksiatan, maka engkaulah yang di ketahui akan karunia dan pemberian.

روي عن جابر بن عبد الله رضى الله عنهما أنّ جبريل قال للنبيّ صلى الله عليه وسلم : (والّذي بعثك بالحق ِّ نبيّا، إنّ الله عبدا من عباده عبد الله تعالى حمسمائة سنة على رأس جبل عرضه وطوله ثلاثون ذراعا في ثلاثين ذراعا والبحر محيط به أربعة آلاف فرسخ من كل ناحية، أجرى الله له عينا عذبة بعرض الإصبع بماء عذب يستنقع من أسفل الجبل، وشجرة رمّان كلّ يوم يخرج له منها رمّانة. فإذا أمس نزل فأصاب من الوضوء وأخذ تلك الرّمانة فأكلها، ثم قام لصلاته فسأله ربّه أن يقبضه ساجدا وألاّ يجعل للأرض ولا لشيء على جسده سبيلا حتّى يبعثه وهو ساجد. ففعل الله ذلك له. قال جبريل عليه السلام : فنحن نمرّ عليه إذا هبطنا وعرجنا وهو على حاله في السجود.

قال جبريل عليه السلام : فنجد في العلم أنه يبعث يوم القيامة فيوقف بين يدي الله تعالى، فيقول الرّبّ تبارك وتعالى: أدخلوا عبدي الجنّة برحمتي، فيقول : بل بعملي، فيقول الله تعالى لملائكته : حاسبوا عبدي بنعمتي عليه وبعمله.  فيوجد نعمة البصر قد أحاطت بعبادته خمسمائة سنة وبقيت نعمة الجسد. فيقول : أدخلوا عبدي النّار، فيجرّ إلى النّار، فينادي : يا ربّ برحمتك  أدخلني الجنة. فيقول : ردّوه. فيوقف بين يديه. فيقول :عبدي من خلقك ولم تك شيئا ؟ فيقول : أنت يا ربّ. فيقول : أكان ذلك بعملك أو برحمتي؟ فيقول : بل برحمتك، فيقول : من قوّاك على عبادتي خمسمائة سنة؟ فيقول : أنت يا ربِّ. فيقول : من أنزلك في جبل في وسط اللّجة وأخرج الماء العذب من المالح وأخرح لك رمّانة في كلّ ليلة، وإنّما تخرج في السنة مرّة؟ وسألتني أن أقبض روحك ساجدا ففعلت ذلك بك، من فعل ذلك؟ فيقول : أنت يا رب. قال: فكل ذلك برحمتي، وبرحمتي أدخلك الجنة، قال جبريل عليه السلام: إنما الأشياء برحمة الله).

Di riwayatkan dari Jabir bin Abdillah r.a. : “Sesungguhnya malaikat jibril berkata kepada nabi Muhammad Shalallahu alaihi wa Aalihi wa shahbihi wa salam : “Demi dzat yang telah mengutus engkau dengan sebenar-benarnya dengan kenabian, sesungguhnya, Allah SWT mempunyai seorang hamba dari hamba sekalian, yang beribadah kepada Allah yang maha luhur, selama lima ratus tahun di puncak gunung, yang lebar dan panjangnya tiga puluh dziro’, yang di kelilingi oleh lautan yang luasnya empat ribu farsakh dari setiap penjuru, dan Allah memancarkan mata air yang segar sebesar jari untuknya. yang mana air segar Itu menggenang dari bawah gunung. Dan Allah SWT menumbuhkan pohon delima  dan sebutir buah delima tumbuh setip hari untuknya. maka saat waktu sore hari dia turun dan mengambil wudlu dan mengambil buah delima lalu dia memakannya, setelah itu dia berdiri untuk mendirikan shalat dan meminta kepada tuhannya supaya mencabut nyawanya di keadaan sujud, dan supaya Allah tak menjadikan bumi dan segala sesuatu untuk menghancurkan jasadnya, sehingga Allah membangkitkannya di keadaan sujud. Maka Allah mengabulkan permohonan Itu. Berkatalah malaikat Jibril : maka saat kami melewati kepadanya saat kami turun dan naik kelangit dan dia di keadaan sujudnya.”

Berkata malaikat Jibril AS : Kami mendapati di ilmunya Allah sesungguhnya dia di bangkitkan di hari kiamat dan di tempatkan di hadapan Allah SWT, setelah itu berkata : masukanlah hambaku ini kedalam surga dengan belas Afeksi sayangku. Maka hamba itu berkata : masukanlah aku dengan amalku. setelah itu Allah SWT berkata kepada malaikat-malaikatnya : hitunglah amal hambaku ini dengan ni’mat yang telah kuberikan dengan amal yang di lakukannya. Maka di dapati nikmatnya melihat itu telah melebihi dengan ibadahnya selama lima ratus tahun, dan masih tersisa ni’mat anggota badan yang lainnya (yang belum di hitung). Maka Allah SWT berkata : masukanlah hambaku ini kedalam api neraka. setelah itu di seretlah kedalam api neraka, lalu dia berseru : wahai Allah dengan belas Afeksi sayangmu, masukanlah aku kedalam surga, maka Allah SWT berkata : kembalikanlah dia. setelah itu di tempatkan dihadapan Allah SWT lalu berkata : hambaku, siapa yang telah menciptakan engkau dan engkau itu bukan siapa-siapa. Maka hamba itu menjawab : engkau ya rabb. setelah itu Allah berkata : apakah semua itu dengan amal-amalmu atau dengan belas Afeksi sayangku?. Maka hamba itu berkata : akan akan tetapi dengan rahmat belas kasihmu . dan Allah berkata : siapa yang membagikan kekuatan kepadamu untuk beribadah kepadaku selama limaratus tahun?, hamba itu berkata : engakau ya Rabb. setelah itu Allah berkata : siapa yang menetapkan engkau di gunung  yang di kelilingi lautan, dan yang mengeluarkan mata air yang segar dari air lautan yang rasanya asin, dan yang mengeluarkian sebutir buah delima di setiap sorenya, dan sesungguhnya kita keluar di satu tahun sekali, dan kita meminta kepadaku supaya aku mencabut ruhmu di keadaan sujud maka aku kabulkan itu untukmu, siapa yang menjalankan itu semua? Maka hamba itu berkata : Engkau ya Rabb. Dan Allah berkata : maka semua itu dengan rahmat Afeksi sayangku, dengan begitu dimasukan engkau kedalam surga dengan rahmat belas Afeksi sayangku. Berkarta malaikat Jibril AS : Sesungguhnya segala sesuatu itu dengan sebab rahmat belas Afeksi sayang Allah SWT.

Wahai saudaraku ! kenapa engkau tak mengharapkan Grasi dari Tuhan kita?, bagaimana engkau tak menginginkan Afeksi sayangNya? Dan di hadits sahih di riwayatkan sesungguhnya Allah SWT sangat sayang terhadap hambanya itu dari di kasang ibu kepada anaknya.

Wahai orang yang berdosa, janganlah berputus asa dari rahmat Afeksi sayang Allah, berapa banyak Allah membebaskan dari api neraka terhadap hambanya yang seperti engkau di hari ini maka berperasangka baiklah kepada tuhanmu dan bertaubatlah kepadanya, sesungguhnya seorang hamba tak jauh kepada Allah SWT terkecuali orang yang celaka,

Berkata Penyair :

Apa apabila tak ada orang yang berharap kepada Engkau terkecuali yang ta’at

Lalu kepada siapa orang yang berlumuram dosa untuk berharap

Sumber : www.alhabibahmadnoveljindan.org
abdkadiralhamid@2016
Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Share on LinkedIn

Subscribe to receive free email updates:

Kepergian Ramadhan

Facebook Comments
Loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here