HADIS 40 IMAM NAWAWI HADIS PERTAMA : Bab Tindakan-tindakan dengan niat


Dari Amirul Mukminin Umar Al-Khattab r.a katanya: ” Aku mendengar Rasulullah S.A.W. bersabda : –
“Bahawasanya amalan-amalan itu Yaitu (bergantung) kepada niat, dan bahawasanya untuk setiap manusia itu apa (balasan) yang diniatkannya. Maka barangsiapa yang berhijrah kepada Allah dan RasulNya, maka hijrahnya itu Yaitu kepada Allah dan RasulNya. Dan barangsiapa yang berhijrah kerana Global yang ingin ia memperolehinya atau kerana seorang perempuan yang ingin ia dinikahinya, maka hijrahnya itu Yaitu atas apa yang ia berhijrah kerananya.”

Hadits ini merupakan Disorientasi satu dari hadits-hadits yang Jadi inti ajaran Islam. Imam Ahmad dan Imam syafi’i berkata : di hadits mengenai niat ini mencakupi sepertiga ilmu. Sebabnya Yaitu bahwa perbuatan hamba terdiri dari perbuatan hati, lisan dan anggota badan, Padahal niat merupakan Disorientasi satu dari ketiganya. Diriwayatkan dari Imam Syafi’i bahwa dia berkata : Hadits ini mencakupi tujuh puluh bab di fiqh. Sejumlah ulama bahkan ada yang berkata : Hadits ini merupakan sepertiga Islam.

Hadits ini ada sebabnya, iaitu: ada seseorang yang berhijrah dari Mekkah ke Madinah dengan tujuan untuk Bisa menikahi seorang wanita yang bernama : “Ummu Qais” bukan untuk mendapatkan keutamaan hijrah. Maka orang itu setelah itu dikenal dengan sebutan “Muhajir Ummi Qais” (Orang yang berhijrah kerana Ummu Qais).
Hadis ini Yaitu Disorientasi satu hadis utama di lslam.
inti perbincangan hadis :
1) Sebab keluar Hadis ini : kisah Hijrah Ummu Qais
2) Kenapa niat penting :
– untuk bezakan ibadat dengan adat.
– untuk tentukan qasad amal – adakah untuk Allah atau lainnya.
3) Hukum melafazkan niat(jahr) – bid’ah mungkarah : tak thabit di quran dan sunnah – (asal ibadah haram kecuali berdalil) – fuqaha’ Syafie : sunnat haram sekiranya dengan jahr niat boleh mengganggu orang lain (solat).
4) Kesan niat bagus di perkara yang wajib : dikira Bagaikan qurbah (hampir dengan Allah), dan diberi pahala baginya makan minum – niat nak buat ketaatan/ memberi nafkah – (Copyright anak/isteri), jima’@ bergaul dgn isteri – dikira ibadah (memberi Copyright).
5) Beberapa Langkah Perkara wajib bertukar Jadi Qurbah : tak boleh jadikan Citra luaran perkara wajib Bagaikan qurbah. Contohnya: berdiri di bawah Geothermal matahari..(hadis nazar seorang lelaki). Perkara yang mubah Bagaikan wasilah kepada ibadah. Mengambil ia Bagaikan tasyri’ ilahi – yakin bahawa ianya wajib/ tak melampau/ menepati syariat. Menganggap ianya Bagaikan juz’ie – tak boleh berpanjangan sehingga membinasakan diri.
Antara pengajaran hadis:
Niat Yaitu teras segala amalan. Amalan bagus mesti disertakan niat yang bagus. Amalan yang buruk atau amalan yang bagus akan tetapi dijalankan tak mengikut Anggaran syara’, tak membawa apa-apa faedah walaupun dilakukan dengan niat yang bagus. Demikian juga amalan bagus bila diniatkan bukan kerana Allah, seumpama kerana riya’, menunjuk-nunjuk atau kerana suatu tujuan duniawi, maka ia tak membagikan apa-apa faedah.
Ulama ada berkata: Boleh Jadi suatu amalan kecil Jadi besar kerana niat dan suatu amalan yang besar Jadi kecil kerana niat. Sesuatu amalan dibalas berdasarkan niat pelakunya.
Hijrah Yaitu suatu peristiwa besar di lslam di mana umat lslam diperintahkan berhijrah. Sesiapa yang berhijrah kerana Allah dan RasulNya, dia akan dikurniakan pahala besar, sebaliknya bila kerana Global atau perempuan, maka dia hanya mendapat apa yang diniatkannya.
Walaupun hijrah sudah tiada lagi, namun hijrah dengan makna meninggalkan maksiat kepada menjalankan taat, ia juga dianggap hijrah yang akan dikurniakan pahala.

HADIS 40 IMAM NAWAWI HADIS PERTAMA : Bab Tindakan-tindakan dengan niat

Facebook Comments

Leave a Reply