Habib Abdullah bin Muhammad bin Alwi bin Abdullah bin Syahab ( ‘Ainu Tarim )


OLEH : HABIB MUHAMMAD RAFIQ BIN LUQMAN AL-KAFF


Beliau seorang yang sangat alim,berwibawa dan tawadhu. Dan Beliau termasuk A’yanil bilad Tariem (Tokoh-tokoh Habaib Tarim). Dan Beliau juga lah yang sering dijuluki Sang “Ainu Tariem” – Matanya Kota Tarim al Ghanna
Usia Beliau sekitar 70-an, putra dari Al-Allamah Habib Muhammad, dan cucu dari Al-Allamah Habib Alwi bin Abdullah bin Shahabuddin, dipercaya telah mencapai maqam atau tingkatan yang sangat tinggi Bagaikan seorang sufi. Seperti juga ayah, kakek, serta kakek buyutnya, beliau termasuk orang yang dekat dan begitu cinta kepad Rasulullah saw. Sehingga tak ada tindakan-tindakannya yang tak mengacu di perilaku Nabi saw. Beliau sering diundang ke Indonesia, melalui para ulama dan habaib,

dan jawaban Beliau selalu;” Saya menunggu perintah aja!’. ( Maksud dari Ungkap Beliau ialah menunggu perintah dari ROSULULLAH Saw dengan cara langsung ),di karenakan beliau sering berdialog dengan baginda Rasul Saw.

biasanya didatangi para Ulama yang hendak bepergian berdakwah ke luar negeri untuk minta izin, berpamitan dan memohon doa’ restu. Tak Anemia, Habib Umar bin Hafidz, pemimpin Darul Mustafa, Tarim, yang mencetak Ulama-ulama muda di berbagai negeri, tak Bisa tak, selalu mencium tangan Habib Abdullah sebelum keliling mengunjungi anak muridnya. Jangan harap guru besar ini beranjak sebelum mendapat anggukan kepala Habib Abdullah.


Para ulama dan peziarah, khususnya dari Indonesia, juga belum merasa mantap keliling Hadramaut sebelum mendengarkan kalam dan doa’ Habib Abdullah. Setidaknya mencoba menikmati senyum sang habib dan menerima suguhan teh atau kopi dari rumahnya yang dianggap penuh penuh berkah. Habib Umar bin Hafidz tak mau menyentuh gelas kopi yang disuguhkan; ia hanya mau minum dari sisa minuman di gelas habib yang sangat dimuliakannya itu.

Dimana saat dijumpai di suatu majelis yang dihadiri oleh habaib Tarim seperti Al Habib Abdullah bin Shahab (Ainu Tariem), Al Habib Salim bin Abdullah Asyatiri, Al Habib Masyhur bin Hafidz, Al Habib Umar bin Hafidz dan yang lainnya, kesemuanya merupakan permata nan indah dari Kota Tarim. Yang setelah itu saat waktu membagikan tausiyah, maka Al Habib Salim bin Abdullah Asyatiri tak akan membagikan tausiyah sebelum Al Habib Abdullah bin Shahab membagikan tausiyah, Al Habib Masyhur bin Hafidz tak akan membagikan tausiyah sebelum Al Habib Abdullah bin Shahab membagikan tausiyah, Al Habib Umar bin Hafidz tak akan membagikan tausiyah sebelum Al Habib Abdullah bin Shahab membagikan tausiyah, begitu seterusnya. Beliau begitu dicintai, dihormati, disayangi, dan dikagumi. Sedikit cerita mengenai ahli Tarim yang selalu menandakan akhlak dan ukhuwah di setiap apa pun yang dilakukan oleh mereka.

Habib Abdullah tak melewatkan undangan siapa aja, terutama majlis ilmu, tanpa alasan yang jelas. Apabila beliau hadir, suasana majlis Jadi tampak agung, di karenakan jemaah mendekat, merapat, takut Dehidrasi bahkan sepatah-dua patah kalam beliau yang sangat berharga, dan mengamini doa-doanya yang dipercaya makbul.
Habib Umar bin Hafidz yang dikenal Bagaikan jago pidato, akan menyerahkan semua waktunya kepada Habib Abdullah.Beliau di ibaratkan Sang Matahari tunggal didalam suatu majlis



 

KISAH HABIB ABDULLAH BIN SYAHAB DAN SEORANG BAYI

Seorang hamba Allah bercerita, ada seorang lelaki yang sering mengunjungi habib Abdullah bin Muhammad bin Alawi bin Syihab untuk menziarahinya dan kadangkala bertalaqqi dengannya. Meskipun bukan setiap hari namun seminggu sekali bila berkesempatan lelaki itu pasti akan hadir menemui gurunya itu di rumah habib yang terletak di Nuwaidirah. Dengan sifatnya yang lemah-lembut habib Abdullah akan menerima tetamunya dengan penuh ikram. Senyuman dan alu-aluan sentiasa di bibir akan membuatkan sesiapa sahaja yang menziarahinya akan berazam untuk bertemu lagi dengannya buat kali yang kedua.
Pemuda itu tadi sebenarnya mempunyai seorang cahaya mata yang masih kecil. Dia amat menyayangi anaknya itu. Namun begitu muamalahnya dengan sikecil agak kasar dan menyebabkan anak kecil itu terkadang-kala menangis saat bermain-main dengan ayahnya. Meskipun sudah diingatkan beberapa kali oleh si isteri supaya berlemah-lembut dengan si kecil, tetap dia dengan sikapnya hingga menyebabkan si isteri merasa sedih setiap kali melihat anak kecilnya menangis.Seusai beberapa kali dinasihati namun sikapnya tetap Serupa. Akhirnya si isteri mengadu kepada Allah didalam solat dan doa supaya sikap suaminya Bisa berubah dari seorang yang kasar kepada seorang yang lebih penyayang dan lemah-lembut di melayani anak kecil mereka. 


Maha suci Allah yang sentiasa mendengar rintihan dan permohonan hambanya, di minggu itu juga saat lelaki itu hadir kerumah habib Abdullah, dengan tegas habib Abdullah telah berkata kepadanya: LA TU’ZIIHA ! LA TU’ZIIHA! (Jgn kau sakiti dia! Jangan kau sakiti dia!) Lelaki itu merasa sungguh terkejut dengan apa yang lahir dari lidah habib Abdullah bin Muhammad bin Alawi bin Syihabuddin kerana apa yang berlaku didalam rumahnya itu tak ada siapapun yang tahu melainkan isterinya sahaja.Dia tak Sempat menceritakan kepada sesiapa dan isterinya juga tak Sempat mengadu kepada orang lain. 


Apabila pulang ke rumah , lantas lelaki itu menceritakan kepada isterinya mengenai amaran tegas daripada habib Abdullah terhadap sikap kasarnya tehadap anak mereka.Si isteri hanya tersenyum dan merasa amat bersyukur kerana Allah telah mendengar segala rintihannya dan memberi teguran dengan cara lansung kepada suaminya melalui habib Abdullah. Dan dengan teguran itu ia telah merubah sikap kasar si ayah terhadap anaknya yang masih kecil dan Jadi lebih lemah-lembut dan penyayang. Alhamdulillah ala kulli hal.


الحبيب عبدالله بن محمد بن شهاب ال بيت الرسول اشرف الٍ … في الورى انتم واشرف ساده انتم السابقون في كل فخر… اسس الله مجدكم واشاده انتم للورى شموس واقمار اذا مالظلام ارخى سواده انتم منبع العلوم بلا ريب … وللدين قد جعلتم عماده انتم نعمة الكريم علينا … اذ بكم قد هدى الاله عباده لم يزل منكم رجال واقطاب …لمن اسلموا هداة وقاده انتم العروة الوثيقة والحبل الذي نال ماسكوه السعاده سفنٌ للنجاة ان هاج طوفان الملمات او خشينا ازدياده اذهب الله عنكم الرجس اهل البيت في محكم الكتاب افاده وبتطهير ذاتكم شهد القران حقا فيالها من شهاده لابما قدعملتموه من الخير … ولكن قضت بذاك الاراده من يصلي ولم يصل عليكم فهو مبدٍ لذي الجلال عناده معشر حبكم على الناس فرض اوجب الله والرسول اعتماده حبكم يغسل الذنوب عن العبد ولا غرو ان يزيل كساده ولكم ايها الائمة في يوم التنادي على الكريم الوفاده يوم تاتون واللواء عليكم خافق مااجلها من سياده والمحبون خلفكم في امان حين قول الجحيم هل من زياده
 

Marahnya Habib Abdullah bin Muhammad Syahab
Al-Habib Abdullah bin Muhammad Syahab,
 

 

Cerita dari Al-Habib Abdurrahman bin Hasan Al-Habsyi mengenai Ainu Tarim Al-Alamah Al-Habib Abdullah bin Muhammad Syahab

Selama alfaqir 5 tahun di tarim alfaqir tak Sempat melihat Al-Habib Abdullah bin Syahab marah, namun Alfaqir Sempat melihat beliau melotot tanpa mengeluarkan suara sedikitpun…

1. di seseorang memaksa meminta ijazah di di zanbal, Padahal Al-Habib Abdullah Menyebut padanya mintalah ijazah dirumah bukan di zanbal, Seusai beberapa kali beliau dipaksa akhirnya beliau melotot

2. di seorang yang majdzub dan tak Sempat diam datang kerumah Al-Habib Abdullah bin Syahab, di itu kami sedang Berguru dengan beliau, namun di karenakan ada wali majdzub itu, maka pelajaran dihentikan dan kita hanya mendengarkan ucapan dari wali majdzub itu, hingga akhirnya wali majdzub itu Menyebut pujian kepada Al-Habib Abdullah (dengan pujian yang saya tak katakan) tiba-tiba Al-Habib Abdullah menoleh kepada wali Itu sambil melotot, di seketika itu juga wali majdzub yang tak Sempat berhenti bicara Impulsif diam, lalu Al-Habib Abdullah melanjutkan pelajaran dan wali itu duduk tak Dinamis hingga kami semua pulang, sesampainya kami di depan gerbang rumah Al-Habib Abdullah, wali majdzub tadi kembali di kebiasaannya. 

abdkadiralhamid@2018

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Share on LinkedIn

Subscribe to receive free email updates:

Habib Abdullah bin Muhammad bin Alwi bin Abdullah bin Syahab ( ‘Ainu Tarim )

Facebook Comments

Incoming search terms:

Leave a Reply